Mengenal Jenis Pakaian Adat Perempuan Maluku

pakaian tradisional perempuan maluku

Kita sepakat bahwa baju cele atau kain kebaya akan menjadi jawaban yang pertama dipikirkan ketika ditanyai mengenai pakaian adat orang Maluku. Padahal Maluku terdiri dari banyak daerah dengan ciri khas pakaian adat masing - masing, uniknya motif dan makna filosofis dari pakaian - pakaian tersebut memiliki arti yang mirip. kebanyakan melambangkan motif cengkeh dan pala, bunga melati, burung talang, geometri unik serta motif lainnya :

#1. Baju Cele Kain Salele

Pada umumnya berwarna dasar merah muda atau putih-krem dan bergaris - garis geometris berkotak - kotak yang berwarna merah.

pakaian tradisional perempuan maluku
baju cele dan ikat pinggang
image source: indonesiatimur.co
Baju cele ini sering digunakan dalam pementasan tarian tradisional seperti Tari Orlapei. Pada tahun 2014, pakaian ini dijadikan sebagai pakaian seragam siswa sekolah (khusus pada hari jumat). Untuk sedikit lebih formal, baju cele ini sering dikombinasikan dengan kain Salele yang disarung dari luar yang panjangnya hingga ke lutut.

pakaian tradisional perempuan maluku
formal : Baju Cele Kain Salele + Lenso
source
Untuk yang lengkap seperti ini, biasanya digunakan dalam upacara adat seperti panas pela dan pementasan tarian - tarian tradisional. Ketika pakaian ini dikenakan, tak lupa dikombinasikan dengan konde yang berbentuk bulan (semua konde Orang Maluku berbentuk Bulan) berhiaskan haspel atau tusukan konde yang terbuat dari emas atau perak (kadang rangkaian mutiara), uniknya penampilan ini seharusnya tidak beralas kaki tetapi selop sering menjadi alternatif mengingat jalanan di Ambon sudah banyak yang beraspal. Hingga akhir tahun 2008, penampilan seperti ini sering kita jumpai ketika melihat mama - mama atau oma - oma yang sedang berjualan di pasar.


#2. Kain Kebaya / Dalaman Cole

Kebaya putih, lengan panjang yang terbuat dari kain brokar warna putih dan memiliki kancing pada ujung lengan dan dikombinasikan dengan dalaman yaitu cole (kutang) yang panjangnya hingga ke sikut atau bahu dan pada bagian atasnya diberi renda, bagian belakang dibordir dan bagian depan diberi kancing. Untuk bawahan (Mulai dari perut hingga kaki) menggunakan kain silungkang berwarna merah dengan motif tertentu (biasanya motif bergaris/ bunga cengkeh) sedangkan untuk bagian kaki biasanya menggunakan selop berujung lancip dengan motif bunga melati atau bisa juga tidak beralas kaki.

pakaian adat perempuan maluku

Pakaian ini sering digunakan untuk pementasan Tarian Katreji, Tari Lenso, dansa dll. Dengan motif dan bahan kain yang hampir mirip, Fashion ini juga digunakan sebagai pakaian mempelai perempuan dalam pernikahan dengan sedikit fariasi bahan dan pernak - pernik.


#3. Kebaya Hitam

Pakaian ini hanya dikhususkan untuk pergi ke geraja (dianggap sakral) sehingga sering dipakai oleh anak perempuan anggora sidi baru dan majelis perempuan dengan bahan dasar kain brokar lengan panjang berwarna hitam dengan kombinasi kain pikul bermotifkan salib atau burung merpati atau bunga. Untuk bawahan, menggunakan cenela hitam dengan kaos kaki putih.

pakaian tradisional perempuan maluku
Kebaya Hitam + Kain Pikul
source
#4. Kain Tenun

Masih banyak jenis pakaian adat Maluku (khusus perempuan) dengan motif dan bahan - bahan khas lainnya seperti Maluku Tenggara Barat (MTB) yang kental dengan motif ornamen yang dirajut menggunakan alat tenun sehingga dikenal dengan kain tenun yang dikombinasikan dengan pernak - pernik mulai dari kepala hingga kaki.

pakaian adat perempuan tanimbar

pakaian adat perempuan tanimbar

pakaian adat perempuan tanimbar
pakaian adat tanimbar biasanya digunakan untuk menari
Mirip seperti daerah lainnya di Maluku, tiap pakaian memiliki maknanya sendiri baik dalam pementasan tari, upacara adat, pernikahan dll. Burung Cendrawasih dan pernak pernik lainnya dijadikan hiasan di atas kain tenun berpola khusus yang melambangkan setidaknya kebesaran, kemakmuran dan persaudaraan yang kuat yang dimiliki orang Tanimbar - Maluku Tenggara Barat.



#tahuribabunyi

Share this:

 
Copyright © tahuribabunyi. Designed by OddThemes